Tuesday, September 13, 2011

SELASA, 13 SEPETEMBER | 22:13 WIB
Pemerintah Rancang Pelabuhan Ekspor Berkapasitas Besar

Lukas Adi Prsetya


JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah tengah mengupayakan pembangunan pelabuhan, yang mampu melayani kebutuhan ekspor berskala besar dalam jangka 10-15 tahun mendatang. Langkah ini dilakukan untuk meningkatkan daya saing.

Juru Bicara Kepresidenan Julian Aldrin Pasha, Selasa (13/9/2011) di Jakarta, menyatakan, persoalan infrastruktur penunjang yang kurang memadai, termasuk di dalamnya sarana pelabuhan, menjadi salah yang dikeluhkan investor luar negeri.

Dalam pertemuan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dengan Presiden Direktur Toyota Motor Corporation, Akio Toyoda, pun perbaikan infrastruktur juga diminta pihak Toyota. Apalagi dalam beberapa tahun mendatangn mereka akan memperluas ekspansi investasinya hingga Rp 3,2 triliun.

"Ada satu hal disampaikan ke pemerintah Indonesia, bagaimana mereka berharap infrastruktur yang baik, fasilitas pelabuhan khususnya, sehingga mempercepat arus barang dan suku cadang agar bisa lebih optimal," kata Julian.

"Bapak Presiden menyikapi harapan Toyota dan investor asing di Indonesia, bahwa pemerintah akan berupaya kembangkan pelabuhan yang mumpuni, yang baru. Diperlukan waktu 10-15 tahun mendatang," lanjutnya.

Sementara ini menurut dia, yang dilakukan pemerintah adalah mengembangkan infrastruktur yang ada, khususnya di Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta.


WHY