Thursday, November 24, 2011

Abu Umamah Al-Bahili Abu Umamah Mendakwahi Orang Kampungnya

Abu Umamah Al-Bahili, demikian panggilan popular sahabat ini. Panggilan ini (kun-yah) mengalahkan ketenaran nama aslinya. Terlahir dengan nama Shudai bin Ajlan, dari suku Bahilah. Termasuk sahabat yang banyak memiliki riwayat dari Nabishalallahu 'alaihi wa sallam. Wafat pada tahun 81 atau 86 H.

Dakwah di Kampung Halaman

Tugas dakwah dari Nabi shalallahu 'alaihi wa sallam menjadi tanggungan di pundaknya. Ia didelegasikan untuk menyeru kaumnya sendiri, orang-orang yang masih terkait hubungan darah dengannya. Imam Ath-Thabrani meriwayatkan misi dakwah Abu Umamah di kampung halamannya, suku Bahilah. Ia menuturkan,

Rasulullah shalallahu 'alaihi wa sallammengutusku (untuk berdakwah) kepada kaumku, suku Bahilah. Sesampai di sana aku dalam keadaan lapar. Saat itu, mereka sedang menyantap makanan. Namun mereka menyatap makanan yang terbuat dari darah. Mereka menghormati diriku dengan menyambut kedatanganku;

"Selamat datang wahai Shudai bin Ajlan. Kami dengar engkau telah keluar dari agama nenek moyang untuk mengikuti laki-laki itu (Muhammad shalallahu 'alaihi wa sallam)."

"Bukan seperti itu. Aku hanya beriman kepada Allah dan rasul-Nya. Ia pula mengutusku untuk menawarkan Islam dan syariat kepada kalian." Jawab Abu Umamahradhiallahu'anhu.

Mereka malah mempersilakan aku untuk bersantap bersama menikmati hidangan dari darah, "Kemarilah, makan (bersama kami)."

"Celaka kalian. Aku datang untuk melarang kalian dari ini (makan darah). Aku adalah utusan dari Rasulullah shalallahu 'alaihi wa sallam agar kalian mau mengimani beliau." Terang Abu Umamah.

Mulailah Abu Umamah radhiallahu'anhumendakwahi dan menyeruk mereka untuk memeluk Islam. Akan tetapi, mereka mendustakan dan membentaknya. "Bisa saya minta sedikit air, aku haus sekali." Kata Abu Umamah meminta.

Akan tetapi mereka menolaknya dan mengatakan, "Tidak, kami akan membiarkan engkau mati kehausan!" sergah mereka.

Dalam keadaan lapar dan haus yang menjerat, Abu Umamah beranjak dari sisi mereka. Ia bersedih hati. Kain imamah ia tutupkan ke kepalanya. Kemudian tertidur meskipun dalam keadaan cuaca yang sangat panas itu. Dalam tidurnya, ia bermimpi disodori minuman dari susu, tidak pernah ada susu yang lebih lezat darinya. Ia meminumnya sampai kenyang sehingga perutnya tampak penuh.

Setelah perlakuan kasar yang ditujukan kepada Abu Umamah, orang-orang di sukunya berkata (karena menyesal), "Seorang lelaki dari tokoh dan pembesar suku datang, tapi kalian mencampakkannya. Cari dan berilah ia makan dan minum yang ia inginkan."

Kemudian mereka mendatangi Abu Umamahradhiallahu'anhu dengan membawa makanan. Beliau menyambut kedatangan mereka sambil mengatakan, "Aku sudah tidak butuh lagi makanan dan minuman dari kalian. Allah 'Azza wa Jalla telah memberi makan dan minuman kepadaku. Lihatlah kondisiku sekarang."

Beliau perlihatkan perutnya yang penuh. Mereka melihatnya dan akhirnya beriman kepada apa yang Abu Umamah dakwahkan dari sunah Rasul shalallahu 'alaihi wa sallam. Semuanya pun beriman kepada Allah dan rasul-Nya.

Pelajaran dari Kisah:

  • Seorang dai harus memberi perhatian kepada keluarga terdekat dalam dakwahnya, sebelum mengalihkan perhatian kepada komunitas lain.
  • Seorang dai tidak boleh ikut serta dalam perbuatan haram yang dilakukan oleh masyarakat.
  • Allah 'Azza wa Jalla menolong para hamba yang berjuang di jalan-Nya.

Sumber: Majalah As-Sunnah, edisi 12, Th. XIII